Mengenal Cara Kerja Fingerprint - Agung Blog

Mengenal Cara Kerja Fingerprint

 
Sistem sidik jari (fingerprint) saat ini sudah banyak digunakan, baik sebagai Attendance System (sistem absensi) maupun sebagai Access Control (sistem pengontrol akses ke dalam suatu ruangan, tempat, atau ke dalam sebuah sistem)
Pertanyaan yang seringkali terbersit dalam benak kita adalah, bagaimana cara mesin ini mengenali sidik jari kita? apakah ketika menempelkan jari posisinya harus tepat seperti ketika kita menempelkan jari untuk disimpan supaya menghasilkan gambar yang sama? bagaimana jika jari kita tergores atau terluka?
Untuk itu supaya bisa menjawabnya marilah kita mengintip sedikit mengenai bagaimana mesin scanner sidik jari bekerja.

PATERN
Secara umum, sidik jari dapat dibedakan menjadi beberapa tipe menurut Henry Classification System, yaitu:
Loop PatternWhorl PatternArch Pattern
Perlu diketahui bahwa hampir 2/3 manusia memiliki sidik jari dengan Loop Pattern, hampir 1/3 lainnya memiliki sidik jari dengan Whorl Pattern, dan hanya 5-10% yang memiliki sidik jari dengan Arch Pattern.
Pola-pola seperti ini digunakan untuk membedakan sidik jari secara umum, namun untuk mesin sidik jari, pembedaan seperti ini tidaklah cukup. Karena itulah mesin sidik jari diperlengkapi dengan metode pengenalan Minutiae.

MINUTIAE
Minutiae berasal dari bahasa inggris yang bisa berarti “barang yang tidak berarti” atau “rincian tidak penting”, dan terkadang diartikan sebagai “detail”.
Seperti arti katanya, minutiae sebenarnya merupakan rincian sidik jari yang tidak penting bagi kita, tetapi bagi sebuah mesin sidik jari itu adalah detail yang sangat diperhatikan.
Minutiae
Minutiae
Untuk lebih jelasnya, minutiae pada sidik jari adalah titik-titik yang mengacu kepada:
  • crossover: persilangan dua garis
  • core: putar-balikan (U turn) sebuah garis
  • bifurcation: percabangan sebuah garis
  • ridge ending: berhentinya sebuah garis
  • island: sebuah garis yang sangat pendek
  • delta: pertemuan dari tiga buah garis yang membentuk sudut
  • pore: percabangan sebuah garis yang langsung diikuti dengan menyatunya kembali percabangan tersebut sehingga membentuk sebuah lingkaran kecil
mesin sidik jari akan mencari titik-titik ini dan membuat pola dengan menghubung-hubungkan titik-tik ini. Pola yang didapat dengan menghubungkan titik-titik inilah yang nantinya akan digunakan untuk melakukan pencocokan bila ada jari yang menempel pada mesin sidik jari. Jadi, sebenarnya mesin sidik jari tidak mencocokkan gambar, tetapi mencocokkan pola yang di dapat dari minutiae-minutiae ini.
Previous
Next Post »
Comments
4 Comments

4 Komentar

Write Komentar
Wahyu
AUTHOR
Sun Jun 10, 09:10:00 AM GMT+7 delete

Artikel yang menarik, pengetahun baru :)

Reply
avatar
Anonymous
AUTHOR
Thu Jun 21, 08:29:00 AM GMT+7 delete

HI GUYS.......
YOU NEED MONEY OR NOT.
CHECK THIS OUT AND YOU’LL REGRETED
HERE

Reply
avatar
Tue Jul 10, 06:16:00 PM GMT+7 delete

yes, thanks i'll visite later :)

Reply
avatar

Terima Kasih Atas Kunjungan & Komentar Anda di Agung Blog ConversionConversion EmoticonEmoticon